Kolonialisme: Eksploitasi dan Pembangunan Menuju Hegemoni

Rp72,000.00

 

CARA PEMESANAN:

Whatsapp atau SMS ke 081774845134

atau pesan melalui message FB Jejak Publisher (https://www.facebook.com/JejakOfficial) atau IG Jejak Publisher dengan format pemesanan:

Judul Buku/Jumlah Buku/Nama Pemesan/Alamat Lengkap/No HP/

Contoh: Kolonialisme/1/Budi Hartono/Jln Jenderal Sudirman No 4, Sukabumi 43355/081234567

Setelah mendapat balasan konfirmasi, silahkan transfer harga buku + ongkos kirim sesuai alamat yang telah dituju ke rekening

Bank Mandiri: 132-00-1162500-2   a.n. Yoga Permana Wijaya

atau Bank BRI:  4099-01-022688-53-0 a.n. Yoga Permana Wijaya

atau Bank BCA: 352-052-763-9 a.n. Yoga Permana Wijaya

atau Bank BNI: 058-396-222-5 a.n. Yoga Permana Wijaya

Lalu kirimkan bukti tanda transfernya melalui balasan pesan/whatsappnya.

Description

KATEGORI BUKU:
Non Fiksi – Sejarah

JUDUL BUKU:
Kolonialisme: Eksploitasi dan Pembangunan Menuju Hegemoni

PENULIS:
Miftakhuddin

EDITOR:
Resa Awahita

PENYUNTING DAN PENATA LETAK:
Tim CV Jejak

DESAIN SAMPUL:
Meditation Art, Sumber Gambar: Herman Willem Daendels (Wikimedia.org)

PENERBIT:
CV Jejak (Jejak Publisher), anggota IKAPI

JUMLAH HALAMAN:
242 halaman

DIMENSI:
16 cm x 24 cm

ISBN:
978-602-474-624-7

E-ISBN:
978-602-474-625-4


SINOPSIS:

Benar jika dikatakan kolonialisme bercorak ekonomi, politik, dan agama. Tapi dibalik itu, konsep kolonialisme justru berasal dari petani Yunani kuno. Kolonialisme atas restu gereja Katholik Roma yang di prakarsai Spanyol dan Portugis baru populer pasca runtuhnya imperium Romawi. Baru kemudian diikuti Inggris dan Prancis dengan motif politik imperialis-nya, dan Belanda dengan motif ekonominya. Zaman inilah yang disebut Era of Great Voyage. Mulai penemuan Columbus, bajak laut, hingga penjajahan Asia.

Tanpa menafikan kisah epik perjuangan pribumi, harus diakui pembentukan koloni baru selalu dimulai dengan rekonstruksi komunitas-komunitas yang sudah mapan melalui praktik perdagangan, penjarahan, genosida, perbudakan, dan pemberontakan. Ada perubahan paradigma di situ. Bagaimana koloni agraris menjadi imperialis, menjadi usaha menguasai sistem ekonomi, dan menjadi upaya penguasaan ideologi. Tanpa dipungkiri pula, hubungan pendatang dengan pribumi selalu menimbulkan problem relasional yang kompleks dan traumatis dalam sejarah umat manusia. Persoalan-persoalan itu kemudian direkam dan diabadikan ke dalam catatan pribadi yang diterbitkan, laporan pelayaran (journal of expedition), dokumen perniagaan, arsip pemerintah kolonial, sastra, dan tulisan ilmiah. Buku ini membahas kolonialisme dengan berkiblat pada manuskrip itu.


Pengalaman mengkaji dan menganalisisnya, membuka mata penulis bahwa penjelasan soal kolonialisme tidak cukup dengan teori, apalagi penuturan saksi dan pelaku sejarah yang sarat subjektivitas dan etnosentrisme. Guna mengungkap kolonialisme (baik secara laten maupun manifes) perlu kritik dan interpretasi dari berbagai sumber otentik dan riset historis dari pakar seperti M.C. Ricklefs, Ania Loomba, Gilbert Khoo, George Kahin, dan pakar lain dengan ketajaman analisis dan pengalaman intelektual yang memadai.

Buku ini adalah sepotong bagian dari kritik dan interpretasi tersebut, yang ditulis melalui telaah ilmiah terhadap sumber primer dan sekunder. Tugas penulis adalah menganalisis dan menyajikannya ke dalam historiografi yang rapi, tentang sejarah perkembangan kolonialisme. Meski tak sehebat karya sejarawan Sartono Kartodirdjo dan Kuntowijoyo, buku ini memberi wawasan dan perspektif baru tentang kolonialisme di tengah kerentanan wacana bangsa ini. Sebab, pembicaraan sejarah berangkat dari perspektif pembangunan dan pemberdayaan masyarakat koloni, bukan dari perspektif pribumi.

Facebook Comments

Reviews

There are no reviews yet.

Be the first to review “Kolonialisme: Eksploitasi dan Pembangunan Menuju Hegemoni”

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.